Nov
18

Ibadah dan Pembesaran – Fenomena Melingkar

“Apa pun yang kita sembah diagungkan. Jika kita menghidupkan kembali dan mengingat luka masa lalu berulang kali maka ‘perlawanan’ akan terus menyala. Jika kita berbicara kekurangan dan negatif setiap hari maka kita tidak akan pernah merasa damai. Jika kita terus berbicara tentang bagaimana pasar kerja turun, dll maka kita akan selalu khawatir. Apapun yang kita sembah diperbesar.”
~ Tommy Segoro

IBADAH dan pembesaran adalah dua konsep yang identik. Yang satu berdampak pada yang lain. Dan mereka melingkar. Apa pun yang kita sembah diagungkan dan apa pun yang dibesar-besarkan, karena keakraban, kita sembah. Ya, melingkar.

Cara lain untuk mengatakannya adalah, apa pun yang kita fokuskan, kita menjadi terbiasa. Apa pun yang kita temukan waktu untuk menemukan daya tarik dalam hidup kita. Apa pun yang kita tuju mengajarkan kita, lebih dalam dan lebih dalam dengan caranya sendiri yang unik.

Ibadah dan pembesaran adalah proses dan hasil; mereka bertukar peran dengan memperkuat apa pun objek keinginan kita. Inilah tepatnya mengapa Tuhan tahu kita harus menyembah Dia. Jika kita menyembah TUHAN, maka TUHAN dimuliakan, dan seperti TUHAN diagungkan, TUHAN disembah.

Kita dibebaskan dari cengkeraman apa pun yang akan ada dalam hidup kita jika kita mengarahkan diri kita sepenuhnya kepada Tuhan saja.

Kita juga tersiksa, ketika kita menetapkan fokus baca surat Yasin dan waktu kita dan apa yang kita tuju, pada hal-hal selain Tuhan. Itu mungkin tidak selalu keluar sebagai pengalaman yang menyiksa, tetapi apa pun yang buruk bagi kesehatan kita memang menyiksa kita; harapan kita untuk masa depan yang cerah dan akhir yang baik untuk hidup. Ini adalah kebijaksanaan yang jelas dan sederhana.

Tetapi kebijaksanaan dari zaman ke zaman tidak banyak disukai di masa sekarang; rasanya tidak pernah enak sampai semuanya terlambat. Kita harus membuat keputusan kita untuk hidup dengan iman, karena kita tidak akan pernah mendapatkan kepastian yang kita butuhkan sebaliknya.

PILIH APA YANG AKAN KAMU SEMBUH HARI INI

… kita bisa melengkapi kalimat ini… memilih apa yang akan kamu sembah… atau pilihan itu akan dibuat untukmu. Jika kita tidak menyembah Tuhan, Setan akan memastikan bahwa penyembahan kita begitu bebas sehingga sejuta hal mungkin berkerumun, dan Tuhan akan mengizinkannya.

Yosua berkata, dalam 24:15 dari kitab dengan namanya, bahwa, “Aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada TUHAN.”

Ketika kita membuat pilihan yang disengaja dan disengaja – untuk mengejar kehidupan yang memuliakan Tuhan – kita memilih apa yang tidak dapat diambil dari kita, dan kita melepaskan apa yang tidak dapat kita pertahankan dalam keadaan apa pun.

Betapa menakjubkannya kasih Tuhan sehingga kita bisa memilih apa atau siapa yang akan kita sembah, dan, dengan penyembahan itu, ada pembesaran. Apapun yang kita sembah menjadi lebih besar, diperbesar. Ketika kita menyembah hal-hal duniawi, kita memperbesar apa yang sering membakar kita. Tetapi ketika kita menyembah Tuhan, kita memperbesar apa yang hanya dapat meningkatkan kehidupan kita.